Apa itu Uang | Pengertian, Definisi, Jenis, Sejarah, Nilai Uang

Apa itu Uang | Pengertian, Definisi, Jenis, Sejarah, Nilai Uang

Apa itu UANG?

Uang hanyalah media pertukaran barang dan jasa. Lebih jauh, "uang adalah penemuan sosial abstrak yang melayani tujuan memajukan perdagangan dan perdagangan di luar proses barter," tulis Jere Hough.

UANG vs. KEKAYAAN

Uang seharusnya tidak dikacaukan dengan kekayaan. Seperti yang ditulis Jere Hough, "Semua kekayaan adalah kombinasi dari sumber daya dan tenaga kerja." Dalam "Memperbaiki Sistem: Sejarah populisme, kuno dan modern," Kuzmiski menulis, "Uang dan kekayaan saling eksklusif: uang itu sendiri hanya merupakan klaim untuk kekayaan, dan bukan kekayaan itu sendiri. "

PENCIPTAAN UANG & KREDIT ADALAH PREROGATIF ​​SENDIRI DARI PEMERINTAH BERDAULAT

Kebanyakan orang terekspos dengan pemikiran bahwa perbankan adalah, dan seharusnya, merupakan usaha swasta, seperti halnya kebanyakan bisnis. Masalahnya adalah bahwa orang-orang disesatkan dalam pemahaman mereka tentang bagaimana sebenarnya perbankan bekerja. Pemahaman yang benar tentang uang dan perbankan akan mengarahkan orang untuk melihat dengan benar bahwa aktivitas perbankan yang signifikan, perluasan kredit, benar-benar merupakan fungsi publik.

1. Dalam sistem kami saat ini, bank menghasilkan uang.

Bank-bank swasta saat ini, termasuk Federal Reserve, tidak meminjamkan uang yang mereka miliki pada setoran, atau meminjam uang dengan bunga rendah dan meminjamkannya pada tingkat bunga yang lebih tinggi. Bank-bank swasta saat ini, melalui pinjaman cadangan fraksional, menghasilkan uang - uang yang didukung oleh "kepercayaan penuh dan kredit Amerika Serikat" - keluar dari udara tipis dengan entri pembukuan, setiap kali siapa pun, termasuk pemerintah, mengambil pinjaman . Seperti yang dinyatakan Ellen Brown dalam “Web of Debt”: “Mereka hanya 'menguangkan' janji peminjam untuk membayar kembali.” Percayalah. Referensi terhadap fakta ini berlimpah, bahkan dari Federal Reserve sendiri. Salah satu contoh, "Mekanika Uang Modern," tidak lagi dicetak tetapi tersedia di internet, oleh bank Federal Reserve Chicago, menggambarkan "proses dasar penciptaan uang dalam sistem perbankan 'cadangan fraksional'." Artikel yang dirujuk dengan baik , "PENIPUAN DOLAR: BAGAIMANA BANK SECARA RAHASIA MENCIPTAKAN UANG," oleh Ellen Hodgson Brown, adalah sumber lain yang baik ().

Namun, orang harus mencatat bahwa kredit yang diberikan oleh bank swasta bukan milik mereka untuk memperpanjang tetapi sebaliknya merupakan aset masyarakat - setelah itu, itu adalah mata uang yang didukung oleh "kepercayaan penuh Amerika Serikat." Dengan demikian perpanjangan kredit, dalam Mata uang AS, oleh bank swasta dapat dianggap sebagai penipuan, sedangkan bank umum yang membuat mata uang AS tidak.

2. Uang hanyalah alat tukar untuk barang dan jasa dan harus fiat secara hukum.

"Uang adalah penemuan sosial abstrak yang melayani tujuan memajukan perdagangan dan perdagangan di luar proses barter," tulis Jere Hough. Uang dapat dipandang hanya sebagai sarana untuk memfasilitasi transaksi — dengan kata lain, uang dapat dipandang sebagai kontrak, kewajiban finansial. Sifat kontrak dari uang diilustrasikan oleh fakta bahwa, sementara mata uang nyata (uang kertas dan uang kertas) membentuk kurang dari 3 persen dari pasokan uang AS, 97 persen lainnya hanya ada sebagai entri data di layar komputer (dari "Web of Hutang, ”oleh Ellen Hodgson Brown).

Uang seharusnya tidak dikacaukan dengan kekayaan. Seperti yang ditulis Jere Hough, "Semua kekayaan adalah kombinasi dari sumber daya dan tenaga kerja." Dalam "Memperbaiki Sistem: Sejarah populisme, kuno dan modern," Kuzminski menulis, "Uang dan kekayaan saling eksklusif: uang itu sendiri hanya merupakan klaim untuk kekayaan, dan bukan kekayaan itu sendiri. "

Zarlenga menulis (di moneter.org) bahwa "baik Aristoteles dan Plato mencatat prinsip terpenting - bahwa sifat uang adalah fiat dari hukum, sebuah penemuan atau penciptaan umat manusia." Sekitar 340 SM, Aristoteles menulis: "Uang tidak ada secara alami tetapi oleh hukum. "

Uang berdasarkan komoditas, seperti emas atau perak, di sisi lain, memiliki beberapa kelemahan: Pasokan terbatas tidak perlu menghambat pertukaran barang dan jasa, pemegang besar komoditas dapat memiliki keuntungan memanipulasi dan tidak adil, dan komoditas- sistem berbasis dalam praktiknya tidak bisa dijalankan. Ketidakpraktisan suatu standar emas dijelaskan oleh Ellen Brown dalam wawancaranya dengan Daily Bell, di mana satu poin utama adalah sebagai berikut: Dari mana datangnya emas untuk menukar dolar kita?

Dan, Stephen Zarlenga, penulis "The Lost Science of Money," menulis, "Sejarah menunjukkan apa yang disebut standar emas adalah permainan kulit dan tipu muslihat dan alat plutokrasi," di mana, secara historis, selalu ada lebih banyak catatan yang didukung emas daripada emas untuk mendukungnya [Ref].

3. Kewenangan untuk menghasilkan uang harus menjadi hak prerogatif tunggal pemerintah yang berdaulat.

Kontrol suatu negara terhadap pasokan uangnya sendiri sama dengan mengendalikan nasibnya sendiri. Poin ini berbanding terbalik dibuat oleh Nathan Rothschild, dari dinasti perbankan swasta keluarga Rothschild, membual pada tahun 1838, "Biarkan saya mengeluarkan dan mengendalikan uang suatu negara dan saya tidak peduli siapa yang menulis hukumnya."

Sementara sebagian besar orang mungkin percaya bahwa Revolusi Amerika adalah tentang "perpajakan tanpa perwakilan," Brown menjelaskan, dalam "Web of Debt," bahwa masalah sebenarnya adalah para penjajah ingin membuat uang mereka sendiri daripada meminjamnya dari para bankir Inggris. Brown menulis: “Uang kertas baru koloni membiayai periode kemakmuran yang dianggap luar biasa bagi koloni terisolasi yang tidak memiliki perak dan emas mereka sendiri.” Faktanya, bank publik yang sangat sukses di Pennsylvania kolonial, sangat dipuji oleh Benjamin Franklin, dipinjamkan dan dan menghabiskan uang "ke dalam ekonomi, menutupi kekurangan bunga dan menjaga jumlah uang beredar," menurut Brown. Selain itu, "bank tanah publik mengumpulkan bunga dan mengembalikannya kepada pemerintah provinsi untuk digunakan sebagai pengganti pajak."

Setelah seabad kemakmuran di koloni, para bankir Inggris meyakinkan raja untuk melarang pencetakan uang oleh penjajah. Brown mengutip Benjamin Franklin sebagai alasan sebenarnya untuk Revolusi: "Koloni-koloni akan dengan senang hati menanggung pajak kecil untuk teh dan hal-hal lain jika Inggris tidak mengambil uang koloni dari koloni mereka, yang menciptakan pengangguran dan ketidakpuasan."

4. Sebagai kesimpulan, perbankan publik diperlukan untuk sistem yang adil dan berkelanjutan.

Ketika uang dan perbankan dipahami dengan benar, jelaslah bahwa perpanjangan kredit, fungsi utama bank, adalah fungsi publik. Sementara orang-orang mungkin menyatakan keprihatinan tentang pemerintah dalam bisnis perbankan, perlu dicatat bahwa bank milik publik bertanggung jawab kepada orang-orang, sedangkan yang swasta tidak.

Sehubungan dengan klaim persaingan tidak sehat oleh pemerintah, perhatikan bahwa "pasar bebas" harus ada dengan sarana untuk pertukaran barang dan jasa: mata uang yang ditentukan masyarakat, atau pemerintah. Mata uang ini jangan dikacaukan dengan kekayaan - ini hanya sarana untuk memfasilitasi transaksi. Pasar bebas menjadi pasar yang dimanipulasi ketika mata uang diciptakan oleh kepentingan pribadi, di mana wewenang untuk menciptakan uang di tangan swasta mengarah pada akses preferensial ke kredit serta transfer kekayaan, dalam bentuk pembayaran bunga, dari orang ke orang. para bankir swasta.

Menanggapi tuduhan bahwa perbankan publik adalah "sosialisme," Farid Khavari, kandidat gubernur Florida, menjawab: "Apakah sekolah umum sosialisme? Jalan umum, polisi dan perlindungan kebakaran, air kota? Sosialisme adalah tempat semua orang bekerja untuk negara. Dalam kasus ini , dan dengan Bank Negara Bagian Florida, negara bagian ini bekerja untuk semua orang. "